Cara Membuat Gudeg

Gudeg Yogyakarta

Yogyakarta. Daerah istimewa yang biasa disebut Jogja ini mempunyai sejumlah makanan enak, murah dan bergizi. Atmosfer seni yang 'nyentrik' dan kekayaan kulinernya selalu bikin hati siapa saja kepincut. Tidak hanya wisatawan lokal, turis mancanegara pun tak pernah bosan berkunjung ke kota berjuluk 'Never ending asia' ini. 
Salah satu makanan khas nya adalah Gudeg. Gudeg (bahasa Jawa gudheg) adalah makanan khas Yogyakarta dan Jawa Tengah yang terbuat dari nangka muda yang dimasak dengan santan dan dibumbui dengan kluwek. Warna coklat biasanya dihasilkan oleh daun jati yang dimasak bersamaan. Gudeg dimakan dengan nasi dan disajikan dengan kuah santan kental (areh), ayam kampung, telur, tahu dan sambal goreng krecek.



Ada berbagai varian gudeg, antara lain:
  • Gudeg Kering, yaitu gudeg yang disajikan dengan areh kental, jauh lebih kental daripada santan pada masakan padang.
  • Gudeg Basah, yaitu gudeg yang disajikan dengan areh encer.
  • Gudeg Solo, yaitu gudeg yang arehnya berwarna putih
Salah satu warung gudeg yang terkenal akan kelezatannya adalah warung Gudeg Wijilan
Gudeg Wijilan memang bercita rasa khas, berbeda dengan gudeg pada umumnya. Gudegnya kering dengan rasa manis. Cara memasaknya pun berbeda, buah nangka muda (gori) direbus di atas tungku sekitar 100 derajat celcius selama 24 jam untuk menguapkan kuahnya.

Sebagai lauk pelengkap, daging ayam kampung dan telur bebek dipindang yang kemudian direbus. Sedangkan rasa pedas merupakan paduan sayur tempe dan sambal krecek. Ketahanan gudeg Wijilan ini memang cocok sebagai oleh-oleh, karena merupakan gudeg kering, maka tidak mudah basi dan mampu bertahan hingga 3 hari. Tak heran jika gudeg dari Wijilan ini sudah “terbang” ke berbagai pelosok tanah air, bahkan dunia.

Harganya pun variatif, mulai dari Rp 10.000,- sampai Rp 100.000,-, tergantung lauk yang dipilih dan jenis kemasannya. Bahkan ada yang menawarkan paket hemat Rp 5.000, dengan lauk tahu, tempe, dan telur.

Resep Umum

 Bahan :
  • Nangka muda                                                  500 gr
  • Ayam bertulang                                              500 gr
  • Daun salam                                                     secukupnya
  • Santan, secukupnya sampai gudeg di kuali/panci terendam.
  • Telor rebus, kupas                                           4 buah
 Bumbu halus :
  • 18 butir bw merah
  • 6 siung bw putih
  • 3 sdt tumbar bubuk
  • 2 sdm lengkuas cincang
  • 200 gr gula jawa
  • garam dan gula pasir
  • 40 gr asam jawa
Cara Masak :

  1. Masukkan semua bahan di kuali/panci kecuali telur.
  2. Masak sampai mendidih.
  3. Aduk-aduk sampai rata.
  4. Kecilkan api, masak terus nggak boleh diaduk sampai kuah habis trus warnanya coklat tua gelap.
  5. Oh ya sebelum kuah hampir habis masukkan telor rebus.
Share on Google Plus

About arya Firmansyah

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment